17 Jul 2018
Home
×
Login Area
Tentang LKK
Struktur Organisasi
Keanggotaan
Program & Layanan
Agenda Kegiatan
HS CODE & Tarif Pabean
Peta Logistik
Tips
Peraturan Pemerintah
×
User ID/Email

Password

Register
×
Jadwal Kapal
Port Asal :
Port Tujuan :
 
×

PENDAFTARAN
No KADIN
Perusahaan*
Alamat *
 
*
Kode Pos
Telepon *
HP/Seluler
Fax
Email
Website
Pimpinan
Jabatan
Personal Kontak
Bidang Usaha
Produk/Jasa *
Merek
ISIAN DATA KEANGGOTAAN ONLINE**)
Email
Nama lengkap
Password
Retype Password
Code ==> Verify

*) Wajib diisi
**) Diisi jika menghendaki keanggotaan Online.

×

 
LKK KADIN DKI JAKARTA
FREE CONSULTATION, REGISTER NOW !
Supported by
KADIN DKI JAKARTA

Percepat Dwelling Time, DJBC Bangun Laboratorium Pengujian dan Identifikasi Barang di 3 Pelabuhan - 18 Dec 2017

Customsjakarta.com, Jakarta- Direktorat Jenderal Bea dan Cukai (DJBC) Kementerian Keuangan menambah tiga laboratorium satelit dan mobile laboratorium untuk mempercepat pengujian dan identifikasi barang. Tiga laboratorium dibangun di Tanjung Emas Semarang, Merak, dan Bandar Lampung.

Ketiga laboratorium satelit dan mobile itu diyakini dapat mempercepat pelayanan terhadap pengujian dan identifikasi barang ekspor-impor. Laboratorium itu juga untuk mendukung percepatan dwelling time (waktu tunggu pengangkutan petikemas di pelabuhan) sebagai program pemerintah untuk meningkatkan Logistic Performance Index Indonesia.

"Tujuannya mengurangi dwelling time. Jadi cost logistic menurun. Kalau dwelling time baik dan cost turun dan impor lancar, maka bisnis akan meningkat. Tentu tujuannya masyarakat," kata Direktur Jenderal Bea Cukai, Heru Pambudi, di sela peresmian di Kantor Bea Cukai Tanjung Emas, Semarang, Senin (18/12).

Pengoperasian tiga laboratorium baru itu, katanya, melengkapi sejumlah laboratorium yang ada sebelumnya. Bea Cukai telah memiliki tiga Balai Pengujian dan Identifikasi barang (BPIB), yakni di Jakarta, Medan, dan Surabaya serta tiga laboratorium satelit yang telah mendukung tugas dan fungsi Kantor Bea Cukai Tanjung Priok, Soekarno-Hatta, dan Dumai.

"Kita ingin pengujian dan identifikasi barang secara cepat, tepat dan akurat. Tapi karena waktu itu harus diuji di tiga kota besar, perlu waktu dan biaya. Nah itu kenapa membuka lab ini. Jadi bisa menghemat waktu dua-lima hari," katanya.

Heru berkomitmen semakin meningkatkan pemanfaatan dan menguatkan peran BPIB dengan membangun 17 laboratorium satelit tambahan yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia. Penambahan laboratorium satelit dan mobile laboratorium, Bea Cukai juga akan dapat memeriksa barang ekspor yang saat ini mayoritas diperiksa oleh surveyor.